Manrisk


v\:* {behavior:url(#default#VML);}
o\:* {behavior:url(#default#VML);}
w\:* {behavior:url(#default#VML);}
.shape {behavior:url(#default#VML);}
<!– /* Font Definitions */ @font-face {font-family:Wingdings; panose-1:5 0 0 0 0 0 0 0 0 0; mso-font-charset:2; mso-generic-font-family:auto; mso-font-pitch:variable; mso-font-signature:0 268435456 0 0 -2147483648 0;} @font-face {font-family:”Cambria Math”; panose-1:2 4 5 3 5 4 6 3 2 4; mso-font-charset:0; mso-generic-font-family:roman; mso-font-pitch:variable; mso-font-signature:-1610611985 1107304683 0 0 159 0;} @font-face {font-family:Calibri; panose-1:2 15 5 2 2 2 4 3 2 4; mso-font-charset:0; mso-generic-font-family:swiss; mso-font-pitch:variable; mso-font-signature:-1610611985 1073750139 0 0 159 0;} @font-face {font-family:Abtechia; mso-font-charset:0; mso-generic-font-family:auto; mso-font-pitch:variable; mso-font-signature:3 0 0 0 1 0;} @font-face {font-family:Hirosh; mso-font-alt:Symbol; mso-font-charset:2; mso-generic-font-family:auto; mso-font-pitch:variable; mso-font-signature:0 268435456 0 0 -2147483648 0;} /* Style Definitions */ p.MsoNormal, li.MsoNormal, div.MsoNormal {mso-style-unhide:no; mso-style-qformat:yes; mso-style-parent:””; margin-top:0in; margin-right:0in; margin-bottom:10.0pt; margin-left:0in; line-height:115%; mso-pagination:widow-orphan; font-size:11.0pt; font-family:”Calibri”,”sans-serif”; mso-fareast-font-family:Calibri; mso-bidi-font-family:”Times New Roman”;} p.MsoListParagraph, li.MsoListParagraph, div.MsoListParagraph {mso-style-priority:34; mso-style-unhide:no; mso-style-qformat:yes; margin-top:0in; margin-right:0in; margin-bottom:10.0pt; margin-left:.5in; mso-add-space:auto; line-height:115%; mso-pagination:widow-orphan; font-size:11.0pt; font-family:”Calibri”,”sans-serif”; mso-fareast-font-family:Calibri; mso-bidi-font-family:”Times New Roman”;} p.MsoListParagraphCxSpFirst, li.MsoListParagraphCxSpFirst, div.MsoListParagraphCxSpFirst {mso-style-priority:34; mso-style-unhide:no; mso-style-qformat:yes; mso-style-type:export-only; margin-top:0in; margin-right:0in; margin-bottom:0in; margin-left:.5in; margin-bottom:.0001pt; mso-add-space:auto; line-height:115%; mso-pagination:widow-orphan; font-size:11.0pt; font-family:”Calibri”,”sans-serif”; mso-fareast-font-family:Calibri; mso-bidi-font-family:”Times New Roman”;} p.MsoListParagraphCxSpMiddle, li.MsoListParagraphCxSpMiddle, div.MsoListParagraphCxSpMiddle {mso-style-priority:34; mso-style-unhide:no; mso-style-qformat:yes; mso-style-type:export-only; margin-top:0in; margin-right:0in; margin-bottom:0in; margin-left:.5in; margin-bottom:.0001pt; mso-add-space:auto; line-height:115%; mso-pagination:widow-orphan; font-size:11.0pt; font-family:”Calibri”,”sans-serif”; mso-fareast-font-family:Calibri; mso-bidi-font-family:”Times New Roman”;} p.MsoListParagraphCxSpLast, li.MsoListParagraphCxSpLast, div.MsoListParagraphCxSpLast {mso-style-priority:34; mso-style-unhide:no; mso-style-qformat:yes; mso-style-type:export-only; margin-top:0in; margin-right:0in; margin-bottom:10.0pt; margin-left:.5in; mso-add-space:auto; line-height:115%; mso-pagination:widow-orphan; font-size:11.0pt; font-family:”Calibri”,”sans-serif”; mso-fareast-font-family:Calibri; mso-bidi-font-family:”Times New Roman”;} .MsoChpDefault {mso-style-type:export-only; mso-default-props:yes; font-size:10.0pt; mso-ansi-font-size:10.0pt; mso-bidi-font-size:10.0pt; mso-ascii-font-family:Calibri; mso-fareast-font-family:Calibri; mso-hansi-font-family:Calibri;} @page Section1 {size:8.5in 11.0in; margin:1.0in 1.0in 1.0in 1.0in; mso-header-margin:.5in; mso-footer-margin:.5in; mso-paper-source:0;} div.Section1 {page:Section1;} /* List Definitions */ @list l0 {mso-list-id:79375928; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:593149116 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l0:level1 {mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; text-indent:-.25in;} @list l1 {mso-list-id:188378932; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-1536634338 -1831193484 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l1:level1 {mso-level-number-format:roman-lower; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; margin-left:.75in; text-indent:-.5in;} @list l2 {mso-list-id:239759620; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-959021158 67698713 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l2:level1 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; text-indent:-.25in;} @list l3 {mso-list-id:453839222; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-445228114 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l3:level1 {mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; text-indent:-.25in;} @list l4 {mso-list-id:557017825; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1413895992 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l4:level1 {mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; text-indent:-.25in;} @list l5 {mso-list-id:805439216; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-185664930 67698713 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l5:level1 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; text-indent:-.25in;} @list l6 {mso-list-id:1100688012; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-1740845696 1301827144 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l6:level1 {mso-level-number-format:roman-lower; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; margin-left:.75in; text-indent:-.5in;} @list l7 {mso-list-id:1205144409; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:592374966 -1546882128 -1881141440 2082640752 -1441990742 -1131617110 38328700 -347169980 399171590 -967955634;} @list l7:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:•; mso-level-tab-stop:.5in; mso-level-number-position:left; text-indent:-.25in; font-family:”Times New Roman”,”serif”;} @list l8 {mso-list-id:1349410189; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1742218118 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l8:level1 {mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; text-indent:-.25in;} @list l9 {mso-list-id:1603030631; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:856090540 1025145428 2004784380 -47671950 -1603479480 -689131746 -1311617110 -1528927706 -1073717220 -1782793668;} @list l9:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:•; mso-level-tab-stop:.5in; mso-level-number-position:left; text-indent:-.25in; font-family:”Times New Roman”,”serif”;} @list l10 {mso-list-id:1774125134; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:235684870 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l10:level1 {mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; text-indent:-.25in;} @list l11 {mso-list-id:1914466423; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:848990120 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l11:level1 {mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; text-indent:-.25in;} @list l12 {mso-list-id:1988589180; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:746623502 2048191380 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693;} @list l12:level1 {mso-level-start-at:3; mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:-; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; margin-left:.75in; text-indent:-.25in; font-family:”Calibri”,”sans-serif”; mso-fareast-font-family:Calibri; mso-bidi-font-family:”Times New Roman”;} @list l13 {mso-list-id:2083092660; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1994917252 67698713 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l13:level1 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; text-indent:-.25in;} ol {margin-bottom:0in;} ul {margin-bottom:0in;} –>
/* Style Definitions */
table.MsoNormalTable
{mso-style-name:”Table Normal”;
mso-tstyle-rowband-size:0;
mso-tstyle-colband-size:0;
mso-style-noshow:yes;
mso-style-priority:99;
mso-style-qformat:yes;
mso-style-parent:””;
mso-padding-alt:0in 5.4pt 0in 5.4pt;
mso-para-margin:0in;
mso-para-margin-bottom:.0001pt;
mso-pagination:widow-orphan;
font-size:10.0pt;
font-family:”Calibri”,”sans-serif”;}

Risk Management

Risk Management pada dasarnya adalah proses menyeluruh yang dilengkapi dengan alat, teknik, dan sains yang diperlukan untuk mengenali, mengukur, dan mengelola risiko secara lebih transparan. Sebagai sebuah proses menyeluruh Risk Management menyentuh hampir setiap aspek aktivitas sebuah entitas bisnis, mulai dari proses pengambilan keputusan untuk menginvestasikan sejumlah uang, sampai pada keputusan untuk menerima seorang karyawan baru.

Risk management atau management resiko bisa di artikan bermacam-macam tergantung apa yang menjadi pokok permasalahan. Definisi resiko yang dikemukakan oleh para ahli dapat kita lihat dari ulasan di bawah ini :

Arthur Williams dan Richard, M. H.

”Resiko adalah suatu variasi dari hasil-hasil yang dapat terjadi selama periode tertentu”

A. Abas Salim

”Resiko adalah ketidaktentuan (uncertainty) yang mungkin melahirkan peristiwa kerugian (loss)”

Soekarto

”Resiko adalah ketidakpastian atas terjadinya suatu peristiwa”

Herman Darmawi

”Resiko adalah probabilitas suatu hasil yang berbeda dengan yang diharapkan”.

Prof Dr.Ir. Soemarno,M.S.

”Suatu kondisi yang timbul karena ketidakpastian dengan seluruh konsekuensi tidak menguntungkan yang mungkin terjadi disebut resiko”

Sri Redjeki Hartono

”Resiko adalah suatu ketidakpastian di masa yang akan datang tentang kerugian”

Subekti

“Resiko kewajiban memikul kerugian yang disebabkan karena sutau kejadian di luar kesalahan salah satu pihak”

Ahli Statistik

Resiko adalah derajat penyimpangan sesuatu nilai disekitar suatu posisi sentral atau di sekitar titik rata-rata.

Vaughan

Definisi risiko :

· Risk is the chance of loss (Risiko adalah kans kerugian).

Chance of loss berhubungan dengan suatu exposure (keterbukaan) terhadap kemungkinan kerugian. Dalam ilmu statistik, chance dipergunakan untuk menunjukkan tingkat probabilitas akan munculnya situasi tertentu. Sebagian penulis menolak definisi ini karena terdapat perbedaan antara tingkat risiko dengan tingkat kerugian. Dalam hal chance of loss 100%, berarti kerugian adalah pasti sehingga risiko tidak ada.

· Risk is the possibility of loss (Risiko adalah kemungkinan kerugian).

Istilah possibility berarti bahwa probabilitas sesuatu peristiwa berada diantara nol dan satu. Namun, definisi ini kurang cocok dipakai dalam analisis secara kuantitatif.

· Risk is uncertainty (Risiko adalah ketidakpastian).

Uncertainty dapat bersifat subjective dan objective. Subjective uncertainty merupakan penilaian individu terhadap situasi risiko yang didasarkan pada pengetahuan dan sikap individu yang bersangkutan. Objective uncertainty akan dijelaskan pada dua definisi risiko berikut.

Kamus Besar Bahasa Indonesia

“Resiko adalah kemungkinan terjadinya peristiwa yang dapat merugikan perusahaan”

Isto

“Resiko adalah bahaya yang dapat terjadiakibat sebuah proses yang sedang berlangsung atau kejadian yang akan datang”

Dengan definisi-definisi tersebut dapat disimpulkan bahwa risiko selalu dihubungkan dengan kemungkinan terjadinya sesuatu yang merugikan yang tidak dapat diduga / tidak diinginkan. Jadi merupakan ketidak pastian atau kemungkinan terjadinya sesuatu, yang bila terjadi akan mengakibatkan kerugian. Dengan demikian risiko mempunyai karakterisitik :

a.

Merupakan ketidak pastian atas terjadinya suatu peristiwa.

b.

Merupakan ketidak pastian yang bila terjadi akan menimbulkan kerugian.

Pengertian Resiko

Atau jika dilihat secara ilmiah, sebuah resiko bisa di artikan :

Risk = Threats x Vulnerabilities x Impact

Threats disini contohnya ancaman teknologi, alam, atau perbuatan manusia yang dapat menyebabkan kerugian. Vulnerabilities merupakan kelemahan dari keamanan sistem informasi yang dapat menjadi ancaman, sebagai contoh : membuat passwords yang mudah diketahui oleh orang lain, database tidak dilindungi dengan passwords.

Salah satu cara mudah untuk mengurangi resiko adalah dengan melakukan pengontrolan untuk mengurangi berbagai kelemahan pada sistem kita, dapat dilakukan dengan menambal kekurangan-kekurangan yang ada pada sistem kita, memakai software-software anti-malware, dan adanya pengawasan yang tepat pada semua pintu masuk di sistem.

Impact dapat di artikan sebagai dampak yang ditimbulkan dari resiko tersebut.

Manajemen Resiko

Secara umum manajemen resiko bertugas untuk :

· melakukan identifikasi resiko yang akan terjadi

· memperkirakan dampak yang akan terjadi pada bisnis kita jika resiko itu terjadi

· membuat keputusan finansial yang tepat mengenai dampak yang telah diperkirakan.

· Mengimplementasikan program penanggulangan resiko tersebut dan secara kontinu melakukan pengukuran dan perkiraan apakah program yang telah dijalankan sudah efektif atau masih membutuhkan perbaikan? Ingat, mengelola resiko bukan merupakan aktivitas sesaat tetapi merupakan proses yang terus menerus akan berlangsung sehingga selalu ada pengontrolan, pengukuran, evaluasi, dan perbaikan.

Siklus Manajemen Resiko :

Risk%20Management%20Cycle

Dari gambar siklus diatas dapat dikatakan dalam pengelolaan sebuah resiko ada 4 tahap utama yang harus dilewati :

1. Assess à Manaksir atau memperkirakan

· Melakukan identifikasi informasi kristis assets

· Menemukan kemungkinan ancaman dari assets yang telah diidentifikasi

· Mengidentifikasi kelemahan sistem yang dapat menjadi ancaman

· Menghitung besar resiko tersebut

2. Evaluate

Ada dua pendekatan dalam mengevaluasi suatu resiko, yaitu :

a. Kuantitas

Pendekatan kuantitas ini lebih mudah ditampilkan dan dimengerti karena output-an dalam angka. Namun, untuk memperoleh angka tersebut dibutuhkan usaha yang cukup keras. Untuk menghitung dalam bentuk satuan uang dampak yang akan terjadi sangatlah sulit.

b. Kualitas

Menggunakan metode score dan pengalaman dari para pekerja serta konsultan untuk memperoleh score tersebut.

3. Manage

Setelah kita telah memberikan score pada setiap resiko yang terjadi maka tahap selanjutnya adalah mengurutkan resiko tersebut dari resiko yang mempunyai score tertingi sampai terendah. Hal ini akan membantu kita untuk mengambil keputusan resiko mana yang harus pertama kali kita kelola.

Ada 4 cara untuk menghadapi suatu resiko :

· Reject the Risk – cenderung mengabaikan tantangan untuk menghadapi resiko tersebut dengan harapan resiko tersebut akan hilang. Bertahan menggunakan pendekatan ini jarang sekali berhasil.

· Accept the Risk – biasanya pendekatan ini digunakan jika cost yang dibutuhkan untuk melakukan pengontrolan untuk mengurangi resiko akan lebih besar dibandingkan jika resiko itu terjadi.

· Transfer the Risk – salah satu pendekatan yang dapat dilakukan jika cost untuk melakukan pengontrolan untuk mengurangi resiko lebih besar bila dibandingkan dengan memindahkan resiko tersebut kepada pihak lain, seperti pihak asuransi

· Mitigate the Risk – mengurangi resiko tersebut dengan management.

4. Measure

Melakukan pengukuran dari aksi yang telah diambil pada tahap sebelumnya. Pengukuran ini harus dilakukan secara kontinu.

Semua orang menyadari bahwa dunia penuh dengan ketidak pastian, kecuali kematian, yang meskipun demikian juga tetap mengandug ketidakpastian didalamnya, antara lain mengenai : kapan dan karena apa kematian itu terjadi. Dimana ketidak pastian mengakibatkan adanya risiko (yang merugikan) bagi pihak-pihak yang berkepentingan. Lebih-lebih dalam dunia bisnis, ketidakpastian beserta risikonya merupakan sesuatu yang tidak dapat diabaikan begitu saja, malahan harus diperhatikan secara cermat, bila orang menginginkan kesuksesan. Risiko tersebut antara lain : kebakaran, kerusakan, kecelakaan, pencurian, penipuan, kecurangan, penggelapan dan sebagainya, yang dapat menimbulkan kerugian yang tidak kecil.Sehubungan kenyataan tersebut semua orang (khususnya pengusaha) selalu harus berusaha untuk menanggulanginya, artinya berupaya untuk meminimumkan ketidakpastian agar kerugian yang ditimbulkan dapat dihilangkan atau paling tidak diminumkan.

Namun, dalam kesehariannya resiko tidak dapat disamakan dengan ketidakpastian. Perbedaan tersebut dapat dilihat pada penjelasan berikut :

MACAM-MACAM RESIKO
Risiko dapat dibedakan dengan berbagai macam cara, antara lain :

1.

Menurut sifatnya risiko dapat dibedakan kedalam :

a.

Resiko Murni (risiko yang tidak disengaja), adalah risiko yang apabila terjadi tentu menimbulkan kerugian dan terjadinya tanpa disegaja.
Contoh : risiko terjadinya kebakaran, bencana alam, pencurian, dsb.

b.

Resiko Spekulatif (risiko disengaja), adalah resiko yang sengaja ditimbullkan oleh yang bersangkutan, agar terjadinya ketidakpastian memberikan keuntungan kepadanya.
Contoh : resiko produksi, resiko moneter (kurs valuta asing).

c.

Resiko Fundamental, adalah risko yang penyebabnya tidak dapat dilimpahkan kepada seseorang dan yang menderita tidak hanya satu atau beberapa orang saja, tetapi banyak orang.
Contoh : risiko terjadinya kebakaran, bencana alam, resiko perang, polusi udara.dsb.

d.

Resiko Khusus, adalah risiko yang bersumber pada peristiwa yang mandiri dan umumnya mudah diketahui penyebabnya, seperti kapal kandas, pesawat jatuh, tabrakan mobil dan sebagainya.

e.

Resiko Dinamis, adalah risiko yang timbul karena perkembangan dan kemajuan (dinamika) masyarakat di bidang ekonomi, ilmu dan teknologi, seperti risiko keusangan, risiko penerbangan luar angkasa. Kebalikannya disebut,
Resiko Statis, seperti risiko hari tua, risiko kematian dan sebagainya.

2.

Menurut sumber / penyebab timbulnya, risiko dapat dibedakan kedalam :

a.

Resiko Intern, yaitu risiko yang berasal dari dalam, : kebakaran yang berasal dari rumah si tertanggung sendiri.

b.

Resiko ekstern, yaitu risiko yang berasal dari luar , seperti risiko kebakaran dari rembetan rumah yang bersebelahan, bencana alam, pencurian, perampokan dan sebagainya.

MENILAI PENGARUH RISIKO

Tiga factor yg mempengaruhi konsekuensi jika suatu risiko benar-benar terjadi :

1. Sifatnya ; risiko yang menunjukkan masalah yg muncul bila ia terjadi

2. Ruang lingkupnya; menggabungkan kepelikannya (seberapaseriusnya masalah ini ? ) dengan keseluruhan distribusi ( berapa banyak proyek yg akan dipengaruhi atau berapan banyak pelanggan terganggu ? )

3. Timingnya; mempertimbangkan kapan dan untuk berapa lama pengaruh itu dirasakan. Rekayasa Perangkat Lunak Bab 6 Halaman 18 Seorang manajer proyek mungkin menginginkan berita buruk terjadi segera mungkin tetapi dalam beberapa kasus penundaan lebih lama akan lebih baik.

Langkah-langkah yg direkomendasikan untuk menentukan konsekuensi keseluhan dari suatu resiko :

a. Tentukan probabilitas rata-rata dari nilai kejadian untuk masing-masing komponen risiko

b. Dengan mengunkan tabel 6.2, tentukan pengaruh untuk masing-masing komponen berdasarkan kreteria yg diperlihatkan.

c. Lengkapi tabel risiko dan analsis hasilnya seperti dijelaskan sebelumnya di bab 6 ini. Tim proyek harus melihat tabel risiko pada interval yg regular mengevaluasi lagi masing-masing risiko untuk menentukan kapan keadaan baru menyebabkan probabilitas dan pengaruh berubah. Akibatnya diperlukan penambahan risiko baru ke tabel, mengganti risiko yg tidak relevan dan mengubah pemosisian relatif dari risiko lainnya.

Bagaimanapun, Risk Management tetaplah hanya alat bantu bagi manajemen dalam proses pengambilan keputusan. Risk Management bukanlah sekedar angka statistik, teknik ataupun teknologi. Wujud penerapan terbaik Risk Management merupakan suatu proses membangun kesadaran tentang risiko di seluruh komponen organisasi, suatu proses pendidikan bagaimana menggunakan alat dan teknik yang disediakan oleh Risk Management tanpa harus dikendalikan olehnya, dan mengembangkan naluri pengambilan keputusan yang kuat (khususnya terhadap risiko).

Kerangka Kerja Risk Management

Sebagai sebuah proses, kerangka kerja Risk Management pada dasarnya terbagi dalam tiga

tahapan kerja :

1. Identifikasi Risiko

Identifikasi Risiko adalah rangkaian proses pengenalan yang seksama atas risiko dan komponen risiko yang melekat pada suatu aktivitas atau transaksi yang diarahkan kepada proses pengukuran serta pengelolaan risiko yang tepat. Identifikasi Risiko adalah pondasi dimana tahapan lainnya dalam proses Risk Management dibangun.

2. Pengukuran Risiko

Pengukuran Risiko adalah rangkaian proses yang dilakukan dengan tujuan untuk memahami signifikansi dari akibat yang akan ditimbulkan suatu risiko, baik secara individual maupun portofolio, terhadap tingkat kesehatan dan kelangsungan usaha. Pemahaman yang akurat tentang signifikansi tersebut akan menjadi dasar bagi pengelolaan risiko yang terarah dan berhasil guna.

3. Pengelolaan Risiko

Pengelolaan risiko pada dasarnya adalah rangkaian proses yang dilakukan untuk meminimalisasi tingkat risiko yang dihadapi sampai pada batas yang dapat diterima. Secara kuantitatif upaya untuk meminimalisasi risiko ini dilakukan dengan menerapkan langkahlangkah yang diarahkan pada turunnya (angka) hasil ukur yang diperoleh dari proses pengukuran risiko.

Identifikasi Risiko

Sebagai suatu rangkaian proses, identifikasi risiko dimulai dengan pemahaman tentang apa sebenarnya yang disebut sebagai risiko. Sebagaimana telah didefiniskan di atas, maka risiko adalah : tingkat ketidakpastian akan terjadinya sesuatu/tidak terwujudnya sesuatu tujuan, pada suatu kurun/periode tertentu (time horizon). Bertitik tolak dari definisi tersebut maka terdapat dua tolok ukur penting di dalam pengertian risiko, yaitu :

a. Tujuan (yang ingin dicapai)/Objectives

Untuk dapat menetapkan batas-batas risiko yang dapat diterima, maka suatu perusahaan harus terlebih dahulu menetapkan tujuan-tujuan yang ingin dicapai secara jelas. Seringkali ketidak jelasan mengenai tujuan-tujuan yang ingin dicapai mengakibatkan munculnya risikorisiko yang tidak diharapkan.

b. Periode Waktu (Time Horizon)

Periode waktu yang digunakan di dalam mengukur tingkat risiko yang dihadapi, sangatlah tergantung pada jenis bisnis yang dikerjakan oleh suatu perusahaan. Semakin dinamis pergerakan faktor-faktor pasar untuk suatu jenis bisnis tertentu, semakin singkat periode waktu yang digunakan di dalam mengukur tingkat risiko yang dihadapi. Contoh, seorang manajer pasar uang di suatu bank mestinya akan melakukan pemantauan atas tingkat risiko yang dihadapi secara harian. Di lain pihak seorang manajer portofolio kredit/capital market, mungkin akan menerapkan periode waktu 1 bulan untuk melakukan pemantauan atas tingkat risiko yang dihadapi.

Pemahaman yang benar atas kedua tolok ukur tersebut akan sangat menentukan validitas dan efektifitas dari konsep Risk Management yang akan dibangun. Tahapan selanjutnya dari proses identifikasi risiko adalah mengenali jenis-jenis risiko yang mungkin (dan umumnya) dihadapi oleh setiap pelaku bisnis. Khusus untuk industri perbankan, salah satu rujukan yang digunakan dalam merumuskan jenis-jenis risiko yang dihadapi oleh kalangan perbankan adalah apa yang tercantum di dalam Core Principle for Effective Banking Supervision (Basel Core principles) September 1997, yang tergabung di dalam Compendium of documents produced by the Basel Committee on Banking Supervision, February 2000. Jenis-jenis risiko menurut dokumen tersebut adalah :

1. Risiko Kredit (Credit Risk)

Adalah risiko (munculnya kerugian) yang disebabkan oleh kegagalan counterparty (debitur) dalam melaksanakan kewajiban-kewajibannya sesuai yang disyaratkan oleh kontrak/ perjanjian. Risiko ini tidak hanya muncul dari kredit/pinjaman (loan) melainkan juga meliputi komponen-komponen lain, baik on maupun off balance sheet seperti Garansi, Akseptasi, Securities Investment, dll.

Pada sebuah bank resiko kredit didefinisikan sebagai kemampuan debitur membayar kembali pokok, bunga atau kewajiban lainnya kepada bank. Risiko ini dikelola dengan menetapkan kebijakan dan prosedur yang mencakup pembentukan, penjaminan, pemeliharaan dan penagihan atas semua kredit, guna memastikan bahwa profil risiko berada dalam kisaran yang dapat diterima. Kisaran tersebut ditentukan berdasarkan batasan (limit) portofolio bank secara keseluruhan maupun secara terpisah untuk setiap lini bisnis. Batasan portofolio mempertimbangkan rencana bisnis dan kemampuan perusahaan, industri atau konsentrasi dan kecenderungan lainnya, kondisi ekonomi, profitabilitas produk serta perkiraan kerugian kredit. Fungsi manajemen risiko kredit di setiap lini bisnis adalah memastikan adanya pemisahan tugas dan tanggung jawab antara – manajemen yang berwenang memberikan kredit, hingga batasan yang ditentukan berdasarkan pengalaman dan catatan historis masing-masing serta karakteristik bisnis – dan Grup Pengelolaan Risiko Terintegrasi yang menilai setiap kredit secara mandiri dan teratur. Penelaahan lebih lanjut dilakukan oleh Audit Internal. Manajemen Risiko Kredit Bank Danamon mengacu pada praktek internasional yang biasa dikenal dengan “best practices” dalam bidang Pengelolaan Risiko Kredit. Prioritas utama adalah kepatuhan terhadap peraturan Bank Indonesia, hukum dan peraturan lainnya yang relevan. Kami sedang menuju kepada penerapan kepatuhan terhadap prinsip-prinsip Basel II, yang diperkirakan tercapai pada tahun 2007, guna mengantisipasi penerapan Basel II di Indonesia.

2. Risiko Negara dan Pengalihan (Country and Transfer Risk)

Adalah risiko (munculnya kerugian) yang disebabkan oleh kondisi lingkungan ekonomi, sosial, politik dari negara asal counterparty (debitur). Risiko ini muncul dalam transaksi pinjaman lintas negara.

3. Risiko Pasar (Market Risk)

Adalah risiko (munculnya kerugian) yang disebabkan oleh pergerakan harga di pasar. Risiko ini harus dilihat dalam konteks prinsip-prinsip akuntansi yang berlaku saat ini. Risiko ini tampak jelas pada aktivitas trading seperti debt/equity instruments, foreign exchange, atau komoditas.

Definisi lain dari Risiko Pasar atau dikenal juga dengan risiko harga, terkait dengan instrument yang diperdagangkan pada berbagai pasar keuangan. Value at Risk atau VaR merupakan ukuran risiko pasar guna memastikan agar Bank memiliki modal yang dapat memenuhi ketentuan minimum CAR yang ditentukan oleh Bank Indonesia. VaR adalah perkiraan potensi kerugian maksimum akibat risiko harga, dengan interval kepercayaan 99%. Artinya, dalam 99% kejadian, potensi kerugian maksimum lebih kecil dari jumlah tersebut. Bank menerapkan pembatasan berbasis VaR dalam mengelola keseluruhan risiko eksposur.

Risiko pasar diawasi dan diukur setiap hari berdasarkan model-model harga yang telah dibentuk sedangkan posisi perdagangan dan investasi disesuaikan dengan harga pasar setiap hari. Grup manajemen risiko Bank mempertahankan pendekatan yang konservatif dengan memastikan bahwa semua posisi berada dalam batasan selera dan toleransi risiko yang ditetapkan. Kebijakan risiko pasar dievaluasi dan diperbaharui setiap bulan agar memenuhi persyaratan Bank Indonesia dan Basel II. Bank menelaah lebih lanjut risiko pasar melalui penerapan secara teratur skenario kondisi buruk yang mungkin terjadi (stress test), yang bisa menyebabkan perubahan drastis harga aset atau instrumen yang dimiliki atau diperdagangkan. Stress test khusus tersebut melengkapi penilaian VaR.

4. Risiko Tingkat Bunga (Interest Rate Risk)

Adalah risiko (munculnya kerugian) yang disebabkan oleh pergerakan tingkat bunga di pasar.

5. Risiko Likuiditas (Liquidity Risk)

Adalah risiko (munculnya kerugian) yang disebabkan oleh ketidakmampuan bank untuk mengakomodasi berkurangnya pasiva/liabilities atau untuk membiayai/mendanai peningkatan di sisi aktiva/assets atau Risiko Likuiditas didefinisikan sebagai kemampuan bank mendanai atau memenuhi kewajiban yang jatuh tempo setiap hari. Bank Danamon mensyaratkan bank menyediakan dana yang memadai dalam setiap kondisi. Adanya kerangka kerja likuditas membuat manajemen dapat dengan jelas membedakan antara likuiditas yang diperlukan untuk aktivitas perdagangan dan aktivitas perbankan tradisional. Jatuh tempo asset dan kewajiban diawasi setiap saat untuk memastikan Bank mampu memenuhi semua kewajibannya tanpa harus melikuidasi aset sebelum waktunya sehingga harus

membayar denda. Komite Aset dan Kewajiban (ALCO) bertanggung jawab mengelola suku bunga dan risiko likuiditas di buku Bank (posisi non perdagangan). Divisi Risiko Pasar dan Likuiditas mendukung ALCO dan melapor kepada Kepala Manajemen Risiko Terintegrasi yang melapor langsung kepada Presiden Direktur.

6. Risiko Operasional (Operational Risk)

Adalah risiko (munculnya kerugian) yang disebabkan oleh pelanggaran atas ketentuanketentuan internal maupun atas kebijakan-kebijakan bank atau Risiko Operasional adalah risiko kerugian langsung atau tidak langsung karena ketidakcukupan atau kegagalan proses internal dan umumnya merujuk pada peristiwa yang diakibatkan oleh fisik/teknologi, kesalahan manusia/kesengajaan, risiko hokum dan terjadinya penipuan. Tidak terdapat kasus kecurangan (fraud) yang material per 31 Desember 2005 (lihat “Kasus Litigasi” halaman 69). Kerangka manajemen risiko operasional yang sistematik diterapkan guna memastikan agar semua risiko operasional terpantau dan terkendali tepat waktu dan penilaian sendiri yang komprehensif dilakukan secara teratur di semua bidang kunci Bank. Evaluasi independen terhadap efektivitas dan integritas pengendalian dilakukan untuk menyempurnakan setiap langkah proses. Bank Danamon mengelola risiko operasional sesuai ketentuan dan peraturan BI serta membandingkannya dengan praktek internasional terbaik.

7. Risiko Hukum (Legal Risk)

Adalah risiko (munculnya kerugian) yang disebabkan oleh ketidakcukupan (inadequacy) atau kesalahan dalam pemberian pendapat hukum maupun dokumentasi hukum.

8. Risiko Reputasi (Reputational Risk)

Adalah risiko (munculnya kerugian) yang disebabkan oleh kegagalan di dalam operasional bank khususnya kegagalan dalam memenuhi ketentuan-ketentuan hukum atau peraturan yang dikenakan atas bank.

Pengukuran Risiko

Pengukuran Risiko dibutuhkan sebagai dasar (tolok ukur) untuk memahami signifikansi dari akibat (kerugian) yang akan ditimbulkan oleh terealisirnya suatu risiko, baik secara individual maupun portofolio, terhadap tingkat kesehatan dan kelangsungan usaha bank. Lebih lanjut pemahaman yang akurat tentang signifikansi tersebut akan menjadi dasar bagi pengelolaan risiko yang terarah dan berhasil guna.

A. Dimensi Risiko

Signifikansi suatu risiko maupun portofolio risiko dapat diketahui/disimpulkan dengan melakukan pengukuran terhadap 2 dimensi risiko yaitu :

i. Kuantitas (quantity) risiko, yaitu jumlah kerugian yang mungkin muncul dari terjadinya/terealisirnya risiko. Dimensi kuantitas risiko dinyatakan dalam satuan mata uang.

ii. Kualitas (quality) risiko, yaitu probabilitas (likelihood) dari terjadinya/terealisirnya risiko. Dimensi kualitas risiko dapat dinyatakan dalam bentuk : confidence level, matrix risiko (tinggi, sedang, rendah), dan lain-lain yang dapat menggambarkan kualitas risiko Dua dimensi ini harus muncul sebagai hasil dari proses pengukuran risiko.

B. Alat Ukur Risiko

Sebagai suatu konsep baru yang sedang terus dikembangkan, terdapat berbagai macam metode pengukuran risiko yang muncul dan diujicobakan oleh para pelaku pasar.

i. Value At Risk

Salah satu metode yang banyak diterima dan diaplikasikan saat ini adalah apa yang dikenal dengan metode Value At Risk (VAR). Value At Risk pada saat ini dapat dianggap sebagai metode standar di dalam mengukur Risiko Pasar (Market Risk), dan mulai banyak digunakan untuk mengukur Risiko (Portofolio) Kredit. Per definisi Value At Risk adalah : kerugian terbesar yang mungkin terjadi dalam rentang waktu/periode tertentu yang diprediksikan dengan tingkat kepercayaan tertentu (“predicted worst-case loss with a specific confidence level over a period of time”). Konsep VAR berdiri di atas dasar observasi statistik atas data-data historis dan relatif dapat dikatakan sebagai suatu konsep yang bersifat obyektif. Upaya untuk mengukur risiko telah dilakukan orang dengan berbagai cara. Berbagai indikator yang sering digunakan oleh bank dalam mengukur dan mengelola Risiko Kredit atas portofolio kreditnya misalnya : penetapan rating, pembatasan tenor, pembatasan sector industri, penetapan watch list, dsb. Risiko Pasar misalnya : volatilitas, sensitivitas, dsb. Risiko Tingkat Bunga misalnya : Liquidity Gap, Interest Rate Gap, dsb. VAR, dapat dikatakan, merangkum seluruh substansi yang ingin ditangkap dari alat-alat atau metodemetode tradisional tersebut. VAR juga megakomodasi kebutuhan untuk mengetahui potensi kerugian atas exposure tertentu. VAR juga dapat diterapkan pada berbagai level transaksi, mulai dari individual exposure sampai pada portfolio exposures. Dua hal yang tidak dapat ditawarkan oleh alat metode tradisional seperti disebutkan di atas. Secara umum ada empat pertanyaan dasar yang akan dijawab dengan menggunakan konsep

VAR yaitu :

Ø Berapa banyak bank akan mengalami kerugian?

Ø Apakah kerugian tersebut akan terkonsentrasi pada satu aspek tertentu (obligor, area, jenis risiko)?

Ø Exposure mana yang akan meminimalkan risiko dari exposure yang lain?

Ø Berapa banyak keuntungan yang dapat diperoleh dengan mengambil risiko tersebut?

ii. Stress Testing

Salah satu keterbatasan konsep VAR adalah bahwa VAR hanya efektif diterapkan dalam kondisi pasar yang normal. Konsep VAR tidak dirancang untuk memprediksikan terjadinya suatu kejadian yang akan menyebabkan runtuhnya pasar (unexpected event) seperti perang, bencana alam, perubahan drastis di bidang politik, dll. Konsep Stress Testing memberikan jawaban untuk masalah tersebut. Konsep Stress Testing dirancang sebagai suatu pendekatan subyektif terhadap risiko yang bagian terbesarnya tergantung pada human judgement. Konsep ini adalah sebuah rangkaian proses eksplorasi, mempertanyakan, dan berpikir tentang kemungkinan-kemungkinan (khususnya terkait dengan risiko) pada saat terjadinya sesuatu yang dianggap “tidak mungkin” (very unlikely) terjadi. Di dalam konsep Stress Testing dilakukan hal-hal sebagai berikut :

Ø Menyusun beberapa skenario (terjadinya unexpected event)

Ø Melakukan revaluasi (risiko) atas portofolio

Ø Menyusun kesimpulan atas skenario-skenario tersebut

Stress Testing harus dilaksanakan secara periodik dengan melibatkan Senior Management.

iii. Back Testing

Suatu model hanya berguna jika model tersebut dapat menerangkan realitas yang terjadi. Demikian pula dengan model pengukuran risiko. Untuk menjaga reliability dari model, maka secara periodik suatu model pengukuran harus diuji dengan menggunakan suatu konsep yang dikenal dengan Back Testing.

Contoh kasus pengukuran resiko dalam kehidupan sehari-hari :

Penggunaan pegukuran resiko pengendalian dalam penetapan lingkup pengujian substantive atas saldo persediaan.

Abstrak : Pengukuran resiko pengendalian merupakan suatu proses evaluasi efektivitas suatu pengendalian intern entitas dalam mencegah atau mendeteksi salah saji material dalam laporan keuangan. Resiko pengendalian harus ditaksir menurut asersi laporan keuangan. Tujuan dilakukannya pengukuran resiko pengendalian adalah untuk membantu auditor dalam mengevaluasi resiko adanya salah saji material dalam laporan keuangan. Laporan keuangan bukan merupakan tanggung jawab auditor, melainkan tanggung jawab manajemen perusahaan. Sedangkan tanggung jawab auditor terletak pada opini atas wajar atau tidaknya laporan keuangan yang diterbitkan dan apakah laporan keuangan telah sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum. Oleh karena itu, auditor harus benar-benar teliti dalam melaksanakan audit sebelum menerbitkan opini terhadap laporan keuangan.

Pemetaan resiko

Perusahaan tidakperlu menakuti resiko, karena tidak semua resiko yang perlu ditangani, ada yang perlu mendapatkan perhatian khusus dan ada pula yang perlu diabaikan, itu sebabnya perlu dibuat peta resiko. Pemetaan ini bertujuan untuk mengetahui skala prioritas yang harus ditangani terlebih dahulu, karena tidak semua resiko berdampak pada perusahaan.

Pengelolaan Risiko

Jika risiko-risiko yang dihadapi oleh perusahaan telah diidentifikasi dan diukur maka pertanyaan selanjutnya adalah : “Profil/Struktur Risiko yang bagaimana yang terbaik bagi perusahaan?” Pertanyaan tersebut mengarah kepada upaya untuk :

1. Meningkatkan kualitas dan prediktabilitas dari pendapatan perusahaan (earning) untuk mengoptimalkan nilai bagi pemegang saham (shareholder value)

2. Mengurangi kemungkinan munculnya tekanan pada kemampuan keuangan (financial distress)

3. Mempertahankan marjin operasi (operating margin) Konsep Pengelolaan Risiko berbicara seputar alternatif cara untuk mencapai tujuan-tujuan di atas.

Pada dasarnya mekanisme Pengelolaan Risiko dapat dikelompokkan sebagai berikut :

1. Membatasi Risiko (Mitigating Risk)

Membatasi Risiko dilakukan dengan menetapkan limit risiko, baik untuk individual exposure maupun portfolio exposure, yang dapat diterima oleh perusahaan. Penetapan Limit Risiko yang dapat diterima oleh perusahaan tidak semata-mata dilakukan untuk membatasi risiko yang diserap oleh perusahaan, melainkan juga harus diarahkan kepada upaya untuk mengoptimalkan nilai bagi pemegang saham. Pendekatan tersebut terkait dengan konsekuensi (Modal/Capital) yang muncul dari angka-angka risiko yang dihasilkan dari proses pengukuran risiko. Artinya penetapan batas risiko dengan berbagai konsekuensi (finansial) yang muncul kemudian harus menghasilkan struktur neraca maupun rugi laba yang optimal bagi para pemegang saham.

2. Mengelola Risiko (Managing Risk)

Sebagaimana kita ketahui, nilai exposure yang dimiliki oleh perusahaan dapat bergerak setiap saat sebagai akibat pergerakan di berbagai faktor yang menentukan di pasar. Dalam kondisi demikian, maka angka yang dihasilkan dari proses pengukuran risiko di awal (munculnya exposure) akan berkurang validitasnya. Artinya bisa jadi profile risiko akan berubah sehingga tidak lagi dapat memberikan hasil yang optimal bagi pemegang saham. Untuk itu maka dibutuhkan suatu proses untuk mengembalikan profil risiko kembali kepada profil yang memberikan hasil optimal bagi pemegang saham. Proses dimaksud dilakukan melalui berbagai jenis transaksi yang pada dasarnya merupakan upaya untuk :

a. Menyediakan cushion/buffer untuk mengantisipasi kerugian yang mungkin muncul dalam hal risiko yang diambil terealisir.

b. Mengurangi/menghindarkan perusahaan dari kerugian total (total loss) yang mucul dalam hal risiko terealisir

c. Mengalihkan risiko kepada pihak lain

3. Memantau Risiko (Monitoring Risk)

Pemantauan risiko pada dasarnya adalah mekanisme yang ditujukan untuk dapat memperoleh informasi terkini (updated) dari profile risiko perusahaan. Sekali lagi, Risk Management tetaplah hanya alat bantu bagi manajemen dalam proses pengambilan keputusan. Wujud penerapan terbaik Risk Management merupakan suatu proses membangun kesadaran tentang risiko di seluruh komponen organisasi perusahaan, suatu proses pendidikan bagaimana menggunakan alat dan teknik yang disediakan oleh Risk Management tanpa harus dikendalikan olehnya, dan mengembangkan naluri pengambilan keputusan yang kuat terhadap risiko.

Dalam mengelola risiko pasar, Bank menggunakan sistem Summit di garda depan, tengah dan belakang. Straight-Through-Processing (STP) digunakan untuk instrument nilai tukar valuta asing dan penyelesaian semi-manual dalam transaksi obligasi, pasar uang dan derivatif. Semua perdagangan harus memiliki batasan settlement risk yang tepat guna menghindari risiko kegalan, batasan tersebut diadministrasikan oleh Divisi Risiko Pasar dan Likuiditas. Kejadian risiko operasional dan data kerugian dilacak dengan sistem baru yang dipersiapkan untuk penerapan Basel II, guna mengelola dan memantau risiko operasional. Saat ini Bank dapat mengawasi semua cabang konvensional. Disamping itu, setiap kuartal semua unit melaksanakan penilaian sendiri atas risiko operasional. Tabel pengukuran proses kunci dan metodologi penilaian disempurnakan untuk memperkuat pengendalian. Dengan demikian, dapat dipetakan unit-unit yang berisiko tinggi, penyebab dan program perbaikannya. Laporan pengawasan tersebut beserta semua parameter risiko lainnya membentuk laporan profil risiko bagi manajemen dan Bank Indonesia.

Komite Manajemen Risiko

Fungsi utama Komite Manajemen Risiko adalah melakukan pengujian berulang dan menyeluruh terhadap seluruh arsitektur pengelolaan risiko, dalam rangka menjalankan perannya sebagai penilai kualitas dan efektivitas pengelolaan risiko Bank. Tugas, komposisi dan frekuensi pertemuannya dijabarkan di bawah ini:

1. Komite Risiko dan Audit Komisaris (RAC) Komite Risiko dan Audit

mengemban tanggung jawab mengevaluasi pengembangan dan mengawasi penerapan manajemen risiko, kebijakan kredit dan kebijakan risiko, strategi kredit dan tingkat toleransi risiko Bank, termasuk menetapkan batasan (limit) untuk debitur, segmen industri dan segmen pasar tertentu. Termasuk dalam tanggung jawab tersebut adalah memastikan bahwa potensi kerugian dapat diidentifikasi dan dimitigasi sebelumnya.

2. Komite Manajemen Risiko Terintegrasi (IRMC)

Komite Manajemen Risiko Terintegrasi adalah komite yang dibentuk untuk menerapkan manajemen risiko yang efektif dan memastikan dilakukannya pengawasan risiko melalui penetapan toleransi risiko, batasan dan strategi pengelolaan risiko.

Contoh penerapan : XL sebagai pelopor penciptaan nilai korporat.

Untuk meningkatkan kepastian keberhasilan usaha dan penciptaan nilai korporat, XL telah menerapkan Kerangka Kerja Manajemen Risiko Perusahaan (Enterprise Risk Management/ERM) secara holistik dan terintegrasi ke semua unit organisasi. Kerangka Kerja ini telah diformalisasikan oleh Dewan Direksi XL dan pada 2006 telah diidentifikasi 34 risiko usaha Perseroan yang material dan telah dianalisa pengaruhnya terhadap kinerja Perseroan. Untuk mencapai kepastian (assurance) atas usaha menekan risiko-risiko tersebut, Dewan Direksi XL menetapkan Indikator Utama Risiko (Key Risk Indicator – KRI) dengan target KRI yang harus dicapai. Dengan penerapan KRI, efektivitas dari kontrol yang ada, dapat dievaluasi dan strategi untuk menekan risiko dapat dilakukan secara berkesinambungan dan terukur.

Disamping menerapkan ERM, XL juga telah menyusun sebuah Kebijakan dan Rencana Manajemen Kelanjutan Usaha (Business Continuity Management/BCM) secara komprehensif. Kebijakan itu meliputi evaluasi risiko dan kontrol, analisa dampak usaha, kebijakan dan rencana kelanjutan usaha, rencana terhadap keadaan darurat, rencana terhadap krisis dan komunikasi krisis, transfer risiko, dan membangun budaya BCM. Rencana Kelanjutan Usaha mencakup cadangan (redundancy) dan re-routing atas jaringan komunikasi seperti BSC/ MSC/HLR maupun jaringan pendukung seperti billing system, call center, fasilitas kantor, dan fasilitas lainnya.
Semua kebijakan dan rencana atas ERM dan BCM disosialisasikan, diadministrasikan dan dibudayakan ke semua lapisan organisasi dibawah fasilitasi Divisi Manajemen Risiko XL.
Untuk memastikan kesiapan menghadapi keadaan darurat atau bencana, XL membentuk Emergency Response Team (ERT), Damage Assessment & Recovery Team (DART), Crisis Management Team (CMT), Crisis Management Board (CMB), Crisis Communication Team (CCT). Dan untuk menekan dampak keuangan atas suatu bencana, XL juga telah mengasuransikan risiko properti & gangguan usaha  Property & Business Interruption Insurance).

3. Komite Manajemen Risiko Portofolio (PRMC)

Komite Manajemen Risiko Portofolio bertanggung jawab memonitor portofolio asset berisiko Bank secara keseluruhan, mengusulkan batasan portofolio, menilai eksposur risiko, mengevaluasi potensi kerugian pada berbagai skenario stress test dan mengaitkannya dengan kapasitas modal Bank mengatasi risiko-risiko tersebut.

4. Komite Kredit Usaha (BCC)

Komite ini bertanggung jawab memberikan persetujuan atas proposal kredit dan kualitas dari standar penjaminan di setiap jenis usaha. Anggota BCC diberi kewenangan berdasarkan kemampuan dan pengalamannya. Semua kredit harus disetujui oleh paling tidak 2 anggota BCC, yang salah satunya memiliki kewenangan untuk menyetujui kredit tersebut.

5. Komite Aset dan Kewajiban (ALCO)

ALCO bertanggung jawab merancang strategi dan kebijakan dalam pengelolaan risiko buku Bank terkait dengan suku bunga dan likuiditas. ALCO juga memantau dan mengelola ketidak sesuaian antara aset dan kewajiban. Tindakan tepat yang disarankan oleh ALCO dilaksanakan oleh Tresuri.

6. Komite Risiko Operasional (ORC)

ORC memprakarsai tindakan koreksi apabila perlu serta melakukan penyesuaian dan perubahan kebijakan Bank setelah mengevaluasi masalah-masalah operasional yang dihadapi dalam kegiatan usaha yang normal. Pertemuan rutin diselenggarakan untuk membahas dan menyelesaikan masalah-masalah operasional yang utama di tahun 2005.

monitor dan pengendalian resiko

Diperlukan karena:

1. Manajemen perlu memastikan bahwa pelaksanaan pengelolaan resiko berjalan sesuai rencana

2. Manajemen juga perlu memastikan bahwa model pengelolaan resiko cukup efektif

3. Resiko itu sendiri berkembang, maka perlu dipantau perkembangan terhadap kecendrungan kecendrungan perubhan resiko.

Aktifitas analisis risiko mempunyai titik tunggal yg memiliki tujuan untuk membantu tim proyek dalam mengembangkan strategi yg berkaitan dengan risiko. Strategi yg efektif harus :

a. Menghindari risiko

b. Memonitoring risiko

c. Manajemen risiko dan perencanaan kemungkinan

Langkah-langkah untuk mengurangi turnover staf adalah:

1. Temui staf yg ada, untuk menentukan penyebab keluar

2. Bertindaklah untuk mengurangi penyebab-penyebab yg ada di bawah kontrol manajemen sebelum proyek dimulai

3. Bila proyek dimulai asumsikan turnover akan terjadi dan kembangkan teknik-teknik untuk memastikan kontiunitas pada saat orang keluar

4. Kumpulkan tim proyek sehingga informasi mengenai masing-masing aktivitas pengembangan dapat disebarluaskan

5. Tentukan standar dokumentasi dan buat mekanisme untuk memastikan bahwa dokumen dikembangkan tepat waktu

6. Lakukan kajian antar teman terhadap semua pekerjaan tersebut sehingga lebih dari satu orang yang terbiasa dengan pekerjaan itu

7. Tentukan backup anggota staf untuk setiap teknologi kritis Aktifitas pemonitoran dimulai, manajer proyek memonitor

Factor-faktor yang dapat memberikan suatu indikasi apakah risiko mungkin sedang menjadi lebih atau kurang. Untuk kasus turnover tinggi, factor-faktor yg dapat dimonitor :

1. Sikap umum anggota tim berdasarkan tekanan proyek

2. Tingkat di mana tim disatu – padukan

3. Hubungan interpersonal di antara anggota tim

4. Masalah pontensial dengan kompensasi dan manfaat

5. Keberadaan pekerjakan di dalam perusahaan dan di luarnya

Langkah pengurangan resiko diperlukan bagi definisi standar dokuntasi dan mekanisme untuk memastikan bahwa dokumen dikembangkan secara tepat waktu, guna memastikan kontinuitas. Manajemen risiko dan perencanaan kemungkinan mengasumsikan bahwa usaha pengurangan telah gagal dan risiko menjadi suatu kenyataan. Contoh, diandaikan proyek sedang berlangsung dengan baik dan sejumlah orang mengatakan akan keluar dari proyek tersebut maka strategi pengurangan telah dilakukan dengan backup , informasi, dokumentasi dan pengetahuan telah disebar ke semua tim. Manajer proyek akan menyesuaikan lagi jadwal dengan fungsi-fungsi yg telah disusun sepenuhnya dan pendatang baru akan ditambah untuk mengejar dan membagun serta akan ditransfer pengetahuan oleh orang akan keluar. Langkah RMMM (Risk Mitigating Monitoring and Management Plan) menambah biaya proyek.

RISIKO KESELAMATAN DAN BAHAYA

Risiko tidak hanya pada proyek itu sendiri tetapi juga pada risiko kegagalan PL dilapangan (pemakai akhir). Bila PL digunakan untuk sistem kontrol, kompleksitas sistem dapat

bertambah dengan urutan naik. Cacat desain yg tidak kentara yaitu sesuatu yg tidak dapat terungkap dan tereliminasi dalam kontrol konvensional berbasis perangkat keras menjadi lebih sulit diungkap pada saat PL digunakan. Keselamatan PL dan analisis bahaya adalah aktifitas jaminan kualitas PL yg berfokus pd indentifikasi dan perkiraan bahaya pontensial terhadap PL dan menyebabkan kegagalan sistem.

Strategi manajemen risiko dapat dimasukkan dalam rencana proyek PL atau langkah manajemen risiko dapat diatur ke dalam RMMM PLAN yg terpisah dimana akan didokumentasikan semua kegiatan yg dilakukan sebagai bagian dari analisis risiko dan oleh manajer proyek digunakan sebagai bagian dari keseluruhan rencana proyek. Uraian untuk RMMM PLAN adalah sebagai berikut :

I. Pengantar

1. Lingkup dan tujuan Dokumen

2. Tinjauan risiko utama

3. Tanggung jawab

a. Manajemen

b. Staf teknis

II. Tabel Risiko Proyek

1. Deskripsi semua risiko di atas yang ditentukan

2. Faktor-faktor yang mempengaruhi probabilitas dan pengaruh

III. Pengurangan, monitoring, dan Manajemen Risiko

a. Pengurangan

i. Strategi umum

ii. Langkah khusus untuk mengurangi risiko

b. Monitoring

i. Faktor-faktor yang dimonitoring

ii. Pendekatan monitoring

c. Manajemen

i. Rencana kontigensi

ii. Konsiderasi khusus

IV. Jadwal Iterasi Rencana RMMM

V. Kesimpulan

Sasaran dari monitoring risiko (aktifitas penelurusan proyek) yaitu

1. Memperkirakan apakah risiko yang diramalkan benar-benar terjadi

2. Memastikan bahwa langkah aversi risiko yang didefiniskan untuk risiko telah diterapkan secara benar

3. Mengumpulkan informasi yang dapat digunakan untuk analisis risiko masa yang akan dating Tugas lain dari monitoring risiko adalah berusaha menentukan risiko asli pada seluruh proyek.

KONSEP PENCEGAHAN KECELAKAAN DAPAT MENGGUNAKAN PENDEKATAN 4-E YAITU :

1. EDUCATION : Tenaga Kerja harus mendapatkan bekal pendidikan & Pelatihan dalam usaha pencegahan Kecelakaan. Pelatihan K3 harus diberikan secara berjenjang dan berkesinambungan sesuai tugas dan tanggung jawabnya

Contoh :

Pelatihan Dasar K3 untuk Karyawan baru, Pelatihan K3 Supervisor, Pelatihan Manajemen K3.

2. ENGINEERING : Rekayasa dan Riset dalam bidang Teknologi dan Keteknikan dapat dilakukan untuk mencegah suatu kecelakaan

Contoh :
Pemasangan Encinerator Pada Tanggki Bahan Kimia.

Pemasangan Safety Valve pada bejana tekan,

Pemasangan Alat Pemadam otomatis ,

Memberdayakan Robot , Dll

3. ENFORCEMENT : Penegakan Peraturan K3 dan pembinaan berupa pemberian Sanksi harus dilaksanakan secara tegas terhadap pelanggar peraturan K3 . Penerapannya harus konsisten dan konsekwen
4. EMERGENCY RESPONS : Setiap Karyawan atau orang lain yang memasuki tempat kerja yang memiliki potensi bahaya besar harus memahami langkah – langkah penyelamatan bila terjadi keadaan darurat.
Contoh :
– Kebocoran Tangki Bahan Kimia.
– Kebakaran
– Bencana alam, dll

5 Komentar (+add yours?)

  1. zita hapsari
    Mei 01, 2009 @ 12:05:59

    Pak saya tertarik dengan alat ukur resiko VAR. Namun saya masih sedikit bingung, informasi apa sajakah yang dapat digali dari VAR apabila diketahui data kerugian selama satu tahun, beserta level penerimaannya? (dengan mengabaikan studi kasus pada bunga bank atau risiko kredit, namun mengambil konsep dasar yang sangat sederhana) Kemudian, apakah sebenarnya level penerimaan itu dan siapa yang menilai? Tercermin dalam aktitivitas apa sajakah level penerimaan banyak digunakan?

    Terimakasih sebelumnya saya ucapkan,
    Zita Hapsari.

    Balas

    • elsanraekaputra
      Mei 01, 2009 @ 19:33:37

      Informasi yg dpat dieroleh dari VAR itu adalah probabilitas terjadinya resiko dan dampak yg timbul dari akibatya, untuk level penerimaa resiko itu tergantung pada besara impact yang akan dialami oleh perusahaan dan kemampuan perusahaan untuk melakukan financing. pada dasarnya resiko yg dpt diterima pada level III dan IV, itupun dilihat dari ketidakpastian dan keterulangan atau recyclenya resiko tersebut, sehingga tidak menimbulkan kerugian yg lebih besar. Jika akibat/kerugian lebih besar dari dana yg tersedia sebaikya resiko dialihkan saja pada pihak III, namun jika resiko terjadinya kecil dan probabilitasnya rendah sebaiknya resiko di terima dan dikelola dengan baik.

      Balas

  2. Deacy Puspa
    Mei 17, 2009 @ 04:08:15

    Saya mulai memahami pentingnya manfaat yang timbul dari penerapan konsep manajemen risiko dalam corporate governance.

    Konsep manajemen risiko bukan hanya mengenai upaya untuk mengurangi potensi risiko yang bersifat merugikan, tetapi juga terkait dengan upaya untuk meningkatkan peluang keberhasilan atau prospek keuntungan.

    (Deacy Puspa)

    Balas

  3. kika dz
    Nov 11, 2009 @ 22:32:55

    Aslkm. pak eep,,
    Pak, seperti yang saya ketahui banyak sekali model atau framework untuk mengelola risk management. seperti COBIT, OCTAVE,NIST Special Publication 800-30, dll..

    apa perbedaan diantara framework tersebut?sebenarnya bagaimana cara menentukan framework tersebut yang cocok bagi organisasi tertentu?

    thanx

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: